Opini : mengapa pengembangan motor 250cc diluar negeri cenderung ke 1 silinder

image

Saat membaca blog teras belitong yang sedang membahas mengenai permotoran 250 cc yang cenderung mengarah ke 1 silinder, saya tertarik untuk membahasnya juga lewat artikel ini. Perkembangan roda dua di tanah air belakangan ini sangat bergairah. Lihat saja target demi target dari masing-masing pabrikan bisa diraih. Khusus untuk pasar motorsport 250cc, seperti yang kita tahu kawasaki dengan pasukan ninjanya masih “berkuasa” tanpa menghadapi perlawanan berarti dari kompetitor. Kenapa ninja 250 bisa begitu berjaya nya dibandingkan dengan produk lainnya? Jawabnya simpel. Karena ninja 2 silinder.

Kenapa saya menyimpulkan ninja 250 laku larena 2 silindernya? Ada beberapa alasan. Alasan pertama karena tenaga standar motor yang dihasilkan lebih besar dibandingkan dengan 1 silinder. Alasan kedua adalah bunyi yang dihasilkan dari 2 silinder adalah “sesuatu” yang baru di tanah air. Lebih stereo kata teman-teman. Nah faktor kedua inilah yang belum bisa diberikan oleh pabrikan lain selain kawasaki ke konsumen sportbike 250cc.

image

Lalu kenapa diluar negeri lebih cenderung mesin 250cc diriset untuk 1 silinder? Menurut saya (imho) konsumen roda dua di luar negeri sono sudah familiar dengar suara motor multi silinder. Jangankan cuma 2 silinder, 8 silinder pun ada. Ditambah lagi dengan resesi yang sedang mereka alami, jadi pabrikan di luar lebih cenderung meriset motor yang lebih ramah di kantong. Dan 1 silinder adalah pilihannya. Untuk mengail tenaga agar bisa setara dengan 2 silinder pastilah bisa. Paling tidak dengan menghilangkan 1 silinder, biaya produksi dan perawatan akan semakin murah.

image

So ini adalah opini saya. Apa mungkin teman-teman ada yang punya opini lain? Silakan di sharing.. Makasi

Iklan

38 thoughts on “Opini : mengapa pengembangan motor 250cc diluar negeri cenderung ke 1 silinder

  1. kalo menurut saya ninja laku terutama karena tampilan yg garang khas kawasaki yg macho (berkaca dari kasus cs1) sedangkan pesaingnya desain nanggung.konsumen indonesia kayanya kebanyakan lebih mementingkan tampang,imho

  2. bener om, efektifitas dan effisiennya yang dicari, karena disana buat beli motor lebih dr 250 cc dengan cylinder yang banyak lebih mudah jd udah biasa, cr yg bisa lebih irit untuk learner….itu targetnya sepertinya

    • Yup betul sekali bro, ane pernah baca percakapan di forum motor luar negeri, justru di sana tuh untuk motor 250cc lebih doyan yang single silinder,kenapa? sekali lg betul karena untuk efisiensi, karena motor 250cc tuh untuk komuter di perkotaan tapi masih bisa diajak perjalanan jauh, lagipula motor 250cc itu targetnya memang untuk pemula jadi pemula itu ga perlu Horse power gede2 cukup bisa nguasain handling dulu aja udah cukup ko,

      • Uniquely Indonesia om….. bedanya disini sama dsana ya itu, 250cc 4tak disini masih dianggap barang wah, padahal kalo mu ngutip kata om EKO YMMI “mau ngebut dimana?” soalnya mesin cuma 250cc 4tak produksi massal pula…. Indonesia cuma butuh gaya tapi uangnya minim, seharusnya mikirnya effesiensi. mungkin pola pikirnya masih beda hehehe….

      • “Uniquely Indonesia” saya setuju. Motor diluar sono jadi hits klo di indo sabar dulu 🙂 diluar faktor non teknis seperti dukungan pabrikan, IMAGE sebuah motor adalah segalanya. Inilah negara kita tercinta dengan konsumen roda dua nya yang unik dan khas..

      • ya itu lah Indonesia dengan segala ke-“khas”an nya om…. dari cara riding aja udah “khas” apalagi seleranya, macem-macem…. hahahaha

      • kalo itu ga usah ditanya, pelit buat konsumsi pribadi itu dah jelas, kalo orang Indonesia gamau yang “murah” dijamin gada premium di pertamina, semua pake pertamax hahahahahaha

  3. motornya ringan jadi mudah dikendarai, irit mungkin karena torsi besar di rpm rendah, klo harga murah belum tentu tergantung part lainnya, perawatannya mungkin lebih mudah dan murah, mungkin intinya efisiensi dan efektifitas.

  4. Punya moge sepertinya idaman banyak biker… saya pernah beberapa kali nyoba moge punya mantan bos. Sensasi yang menyamai itu cuma N250. Itu alasan saya pilih N250…. Eh ya pengembangan 2 silinder 250cc diluar negeri juga banyak loh . Contoh : Inazuma, Hyosung GT,Malah yang terbaru VTR 250. malah ada yang gosipkan Honda bakal bikin CBR 250 2 silinder, YAmaha juga kemungkinan bikin 2 silinder.
    pasar motor 250cc diluar masuk kelas murah, pantas jika pabrikan meriset motor semakin murah dengan 1 silinder. sedangkan disini masuk kelas premium. yang selisih harga sedikit dan konsumsi bensin ga signifikan mempengaruhi minat beli. jadi sangat dimaklumi penjualan CBR cuma seperempat penjualan Ninja 250.
    Trust me…. berkendara motor multi silinder menawarkan sesuatu yang beda… lebih user friendly. kenapa ? tarikan awal ga menghentak , namun jika diinginkan putaran menegah atas cukup bikin terhenyak.
    di Indonesia khususnya kota besar ga cocok motor 250cc buat komuter karena berat, panas, ga lincah bermanufer, dan performa mubazir so kalau saya buat komuter ya cukup bebek, matic atau light sport

      • motor komuter n motor hobi udah. so dreambike nya apa nih mas? rsv4? cbr1000r? s1000r? r1? 🙂
        hihihi.. klo saya ga muluk-muluk dah panigale dah cukup :tepokjidat: wakakakaka

    • saya setuju mas faiz. di kota yang lalu lintasnya sudah krodit, saya lebih dengan matic saja deh.. more fun dan ga stress walaupun tingkat stress dijalan ampunn daahh. klo radiator tuh dah hampir overheat :lebay modeon: wakakaka

    • “Indonesia khususnya kota besar ga cocok motor 250cc buat komuter karena berat, panas, ga lincah bermanufer, dan performa mubazir” ini yang bikin saya setuju ma om SF, Ninja cuma sampe gigi berapa dijalanan jakarta? CBR berapa? coba tanya yang pake supra fit, dijamin kepake semua hahahaha

  5. Biasanya sih orang Indonesia mentingin tampang motor dulu….kalau ada 2 motor bertampang sejenis baru diliat yg paling banyak fiturnya meskipun fitur itu gak bakalan dia pake atau gak begitu ngerti gunanya….jadi prinsipnya best bang for the buck. Pake ninja macet2an mana kerasa manfaat 2 silindernya….mau ngebut keluar kota jalannya banyak lubang2nya tetep aja jadi pelan2 jalannya…..:-)

    • betul betul betul…..
      ada satu faktor lagi yang lumayan mempengaruhi konsumen membeli motor yakni tetangga hehehe..
      klo ga kuat mental ya tetanga ganti motor ikutan dah ganti motor.. cape dehhh

  6. Klo diluar 250cc adl motor entry level yg dipakai oleh rider pemula maka selain segi efisiensi juga kemudahan handling lebih diutamakan, klo disini merupakan motor premium sehingga 2 silinder lebih prestise dibandingkan single cylinder mas… mungkin loh sih…

  7. kalo di luar negeri motor 250cc emang ada 2 tipe pengembangan bro yaitu single dan multi cylinder,makanya dlu taun 80an sempet kan muncul motor2 250cc 4 silinder kaya cbr 250rr,fzr 250,zxr 250 sampe gsx250,tapi akhirnya semuanya mati bareng2 gara2 kurang efisien lagipula harganya hampir sama dengan motor 400cc 4 silinder,akhirnya darisanalah motor 250cc itu pengembangannya kalo ga 1 silinder ya 2 silinder aja,

    btw vtr bukan barang baru loh bro,tu motor udah ada dari tahun 1988,dan mesinnya ga banyak berubah yaitu tipikal mesin bertorsi besar dan cuma berubah jadi injeksi aja,yang banyak berubah justru rangka sama bodinya he3.

  8. 250cc 4cyl apakah akan lebih gengsi dan lebih laku di Indonesia ?

    IMHO soal harga di sini pasti gak masalah asal gengsi bisa keangkat tinggi.

  9. Diluar negri sana jarang atw bz jdi gak ad yg pake knalpot bogar kecuali dlm blapan resmi jd me pake brapa slinder pun gak akn kluar tuh suara stereo,.. Coba sja si ninja pake knalpot standar gas fulll, ap trada klw suaranya stereo???

    • Jikqupun ada setau saja aturannya super ketat. Akrapovic yg dipake temen saya di cbr600rr klo jalan pelan termasuk halus bunyinya. Saat narikpun gt. ga bgitu brisil. Tapi krn itung2annya presisi maka penampahan powernya bs max tanpa ada polusi suara 🙂

  10. waah asli keren banget blog ini, sebenarnya sederhana saja kenapa indo lebih pilih n250 karena tampang…
    org indo kan butuh buat keren”an sama sombongin motornya di jalan… apalagi 2cylinder pake knalpot aftermarket makin enak buat sombong ke yg 1 cylinder… haha, ayolah indo sesama bikers saling menghargai bro 😀

    • Wah makasi pujiannya mas 🙂 iya tuh. Kadang saya kesel ma oknum2 pemakai ninin yg kebanyakan polah dijalan. Baru pake ninin aja kayak gt. gmn klo bs beli 1000cc ya. Ampun dah ga kebayang gmn tingkah polah mereka

      • haha iya nih aneh kalau ketemu ninin saya di serempet aja, kalau ketemu yg pake yamaha r6 dan ducati monster malah pada senyum.. jdi nya apa bro kesimpulan menurut anda ? 😀

      • Menurut saya 1 silinder biar hemat n untung jd gede. Toh harga jual 1 silinder n 2 silinder ga kepaut jauh kan 🙂 nah klo oknum penunggang ninin klo gt maklum br pegang 250cc n labil

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s